Saturday, May 17, 2014

Mencicipi Honda CBR 150R Spek Bengis

Pas lagi iseng di tempat kerja buka FB, liat ada inbox masuk, ternyata temen lama Bro Yansen dari HCST Bali. Dulu pas blog ini baru ACR buat, ACR minta ijin untuk liput motornya, secara doi punya CBR 150R yang mesinnya udah jalan-jalan kemana-mana untuk upgrade, info terakhir yg ARC ketahui tentang spek mesinnya : headnya udah aplikasi big titanium valve, porting flowbench, cam racing, dan karbu PWK 32, dll... tapi ACR malah di PHP'in terus untuk meliput motornya. Naah, pas kemaren dia nawarin untuk liput motornya, doi bilang tapi head big titanium valve nya udah gak ada, Loh? iya, soalnya kemaren ada teman yg perlu head big titanium valve untuk projectnya, jadi ya dilepas aja head big titanium valve nya, ya itung2 bantu teman, lagipula ane sendiri yg jual piston, per klep, dan klep titaniumnya, lain kali kalau mau bikin head ya tinggal bikin aja, toh parts material ada di tangan... hehe. bla.. bla.. bla.. singkat cerita.. ACR mengundang Bro Yansen untuk main ke rumah, sekalian silaturahmi dan nyicipin ni motor :)



Dulu, beberapa tahun lalu ACR pernah cicipi motor ini saat kondisi masih standar bawaan pabrik, powernya juga masih standar, akselerasi awal mirip karakter CS1 namun dengan power yang lebih tinggi, CBR 150 CBU Thailand ini secara performa dan kualitas standarnya aja memang udah maknyos. Ok, itu cerita dulu, kali ini si empunya udah upgrade CBR 150 kesayangan nya dengan spek yg menurut ACR udah termasuk spek "bengis", namun hebatnya spek bengis tersebut tetap nyaman digunakan untuk harian dan touring. Kan biasanya kalau motor bengis itu menyusahkan pemiliknya, banyak keluhan dan tidak nyaman digunakan untuk harian apalagi untuk touring. sepertinya dalam hal ini kualitas engine building material sangat mempengaruhi kualitas, durabilitas, dan kenyamanan berkendara, mengingat spare part yg digunakan dalam engine bulding motor ini menggunakan part yg berkualitas, mengenai spek detail motor ini akan ACR bahas lebih detail.



Ok, ACR coba lihat-lihat sekeliling motor, perhatikan sisi depan-belakang, kiri-kanan, ampe bagian bawah juga ACR intip, untuk ukuran motor tahun 2010 kondisi motor ini masih mulus banget Bro, kinyis-kinyis, ya wajar lah berdasarkan info dari si empunya ini motor jarang kena jemur dan hujan. Selesai melihat-lihat, lanjut ke sesi pengetesan, ACR coba duduk di atas motor, kesan pertama yg ACR rasakan adalah posisi ergonomi terasa kental aura racy, posisi berkendara menunduk disertai posisi kaki menekuk ke belakang, posisi ergonomi udah cocok untuk sirkuit neh... weleh.. ternyata stang udah ganti milik NSR-SP yg posisi stang jauh lebih rendah daripada stang aslinya, demikian pula dengan footstep sudah aplikasi footstep underbound Nui Racing Grafir yg bisa di-adjustable sesuai kenyamanan posisi kaki, ban sudah aplikasi ban soft compound, jadi PD deh untuk miring-miring melahap cornering, power sudah mumpuni diimbangi dengan mengganti selang rem HEL depan-belakang, safety Bro... hehehe Wah, kalau begini ini motor mah udah siap untuk turun sirkuit ya, lebih jelasnya kita lanjut aja ke sesi pengetesan.

ACR lagi duduk diatas CBR 150R

Langsung aja ACR coba stater... mesin gak nyala, coba starter lagi kog tetap gak nyala, ada apa gerangan? Terdengar teriakan dari dalam rumah "Stop enginenya masih off.!" Ternyata saklar stop engine masih pada posisi off. wkwkwk ok, ubah switch engine stop dan coba starter lagi, akhirnya mesin sukses menyala... :D brrrrr... bebebebebbeb.. suara dari knapot racing perpaduan pipa DBS + silencer Yoshi. Masuk gigi satu, power sudah terasa, ACR coba dulu riding pelan untuk mengenali karakter motor, cari jalan raya, nunggu sepi langsung betot gigi 1 ampe redline. "Anjiirr.. lebih ganas daripada ninja 250R" ACR dalam hati (IMHO). Masuk gigi 2 dan 3, gak terasa udah 100km/jam. Sumpah, jauh lebih responsif daripada pas masih standar dulu. Belum sampe gigi 5, trek sudah duluan abis. ACR puter balik lagi, nunggu sepi, ACR tancap gas lagi, namun kali ini gak kayak tadi, tapi lebih sedikit "sopan", karena jalanan di depan ramai. Akhirnya ACR putuskan untuk balik ke rumah, maklum kondisi jalanan sudah ramai dan tidak mendukung untuk lakukan pengetesan top speed, padahal ACR penasaran banget ingin mencicipi performa maksimal dari motor bengis ini.

Hasil review berdasarkan pengetesan yg ACR lakukan :

  1. Posisi ergonomi motor ini racy banget, namun masih dalam batasan nyaman untuk harian, posisi begini udah enak banget untuk main di sirkuit, didukung bodi ramping dan bobot ringan, CBR ini lincah untuk dibawa bermanuver di tengah kepadatan lalu lintas.
  2. Performa dan power mesin menurut ACR masuk dalam kategori bengis untuk kategori motor kelas 150cc, performanya juara Bro... hehe power berasa padat dari bawah dan tenaga ngisi terus sampai atas, performa begini udah gak malu2in untuk ikut fun race / turun sirkuit, mengingat settingan motor ini masih settingan nyaman untuk harian dan touring, kalau benar2 mau main di sirkuit settingan / spek bisa ditingkatkan lagi biar power meningkat lagi... Dengan spek sekarang aplikasi piston CBR 600cc 67mm dengan stroke standar berarti cc naik mnjadi 166,3cc, perkiraan ACR power motor ini sekitar 24-25 HP, apalagi bobot CBR 150 tahun 2010 ini begitu ringan, ramping, dan lincah, bobot standar hanya 115 kg, dengan ubahan knalpot racing, stang NSR SP, footstep racing, lepas behel belakang dll mungkin CBR ini kini beratnya berkurang perkiraan skitar 105 kg, coba kita hitung nilai PWR, dengan asumsi power 25 HP, maka nilai PWR = 25/105 = 0,238... WOW, sebuah nilai yg cukup tinggi untuk motor harian kelas 150cc, maknyos !

Kesimpulan ACR : ini motor harian rasa sirkuit, namun tetap nyaman untuk riding harian, joss! (y)
seperti yg ACR bilang sebelumnya, berikut info terkini spek lengkap dari narasumber :

-Bore up kit CBR 600 67mm
-CDI BRT Imax Super Pro 28 Step
-porting flowbench BRT
-karbu PWK 28 Sudco
-filter K&N
-koil YZ 125
-per klep CBR 600
-per kopling racing ninja 250
-knalpot racing pipa DBS + silencer yoshimura
-footstep racing NUI Grafir
-stang NSR SP
-selang rem HEL depan-belakang

Sekian review dari ACR, terimakasih dan semoga bermanfaat untuk kita semua. :)
update info : dengar2 nih motor mau dijual sama pemiliknya, monggo bagi yg berminat dengan motornya / spare part bisa hubungi langsung Bro Yansen : 085738493548 atau kontak via FB nya langsung Yonathan Yansen.

13 comments:

  1. salam kenal bro, dari motogokil Malang, bagus infonya buat yang mau modif street performance buat cb150r

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi bro,, meamng mantep banget peforma ni motor.. Branilah heaf to head sama N250 :D

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Kalo boleh tau berapa kocek yang di keluarin setelah bore up bro
    ?

    ReplyDelete
  5. Bila pgn pasang upgrade sama seperti ACR brapa harga totalnya...
    Jd pgn..

    ReplyDelete
  6. Bila pgn pasang upgrade sama seperti ACR brapa harga totalnya...
    Jd pgn..

    ReplyDelete
  7. Bang mau nanya, kalo pake underbone gitu link persnelingnya udah dapet apa masih bikin sendiri ?

    ReplyDelete
  8. Bang mau nanya, kalo pake underbone gitu link persnelingnya udah dapet apa masih bikin sendiri ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah,, kruang tau.. ini punya temen saya soalnya

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...